Logistik rantai pasokan terus didominasi oleh kebutuhan bisnis ke bisnis (B2B). Sejumlah besar produk dipindahkan dari pabrik ke pusat distribusi atau gudang ke toko ritel. Secara tradisional, rantai suplai berakhir di toko retail. Konsumen harus pergi ke toko, membeli produk dan membawanya pulang.

Tetapi dengan eCommerce, rantai pasokan baru saja diperpanjang. Pengecer sekarang memiliki tanggung jawab untuk mengirimkan parsel ke Ekspedisi Jakarta Gorontalo pelanggan, situasi yang tidak dihadapi pengecer di masa lalu dan menjadi tantangan.

Pertumbuhan penjualan online

Menurut studi logistik Deloitte, penjualan online tumbuh lebih cepat daripada penjualan ritel secara keseluruhan. Proliferasi belanja online telah mendorong permintaan untuk pengiriman paket yang lebih cepat, yang menghadirkan kemampuan kompleks bagi pengecer dan mitra logistik mereka.

Bisnis ke Konsumen (B2C) logistik mengalami pertumbuhan besar sebagai akibat dari belanja online. Kasus penggunaan utama B2C adalah pengiriman surat. Namun, itu masih belum sama dengan kebutuhan pengiriman logistik eCommerce yang membutuhkan penanganan parsel. Saat mengirim surat, pengirim harus menjatuhkannya di kotak pos (semakin menghilang), tukang pos mengumpulkannya dan mengirimkan surat ke pusat penyortiran. Surat-surat itu didistribusikan kembali ke penerima.

Apa saja pilihan bagi pengecer untuk mencapai tanah janji eCommerce?

Mengelola armada Anda sendiri

Pengecer harus membeli kendaraan mereka dan mempekerjakan orang pengiriman untuk melakukan pengiriman. Penyewaan kendaraan adalah salah satu opsi untuk dipertimbangkan tetapi umumnya merupakan langkah yang paling mahal dan padat modal. Kecuali jika Anda memiliki persyaratan khusus seperti rantai dingin atau volume besar, pengaturan pengiriman internal tidak disarankan.

Menjual melalui platform eCommerce Pihak ke-3

Banyak pengecer online, terutama yang baru, membuang toko fisik dan situs online mereka sendiri secara bersamaan. Mereka mulai dengan menggunakan pasar yang sudah mapan untuk menjual produk mereka. Dari Amazon di Amerika Serikat hingga TaoBao di China, pengecer dapat langsung memanfaatkan jangkauan luas situs web pasar dan juga kehebatan logistik mereka. Amazon menawarkan “pemenuhan oleh Amazon”. Anda menjualnya, Amazon mengirimkannya. Setelah 10 tahun dan jutaan pesanan dan pelanggan, Amazon telah menciptakan salah satu jaringan pemenuhan tercanggih di dunia dan bisnis Anda sekarang dapat memanfaatkan keahlian Amazon. Saat pelanggan memesan, mereka mengambil, mengemas, dan mengirimkan parsel. Tidak ada penanganan produk. Tantangannya adalah Anda akan sepenuhnya bergantung pada pihak ke-3 untuk pemenuhannya dan hanya dapat menjual melalui satu saluran. Banyak pasar memberlakukan penalti untuk situasi kehabisan stok. Oleh karena itu, sulit untuk mengelola inventaris di berbagai platform online.

Menggunakan pemenuhan pihak ke-3

Pengecer online mungkin ingin membangun merek mereka sendiri dan tidak sepenuhnya nyaman menyerahkan semuanya ke pasar online. pasar eCommerce membebankan biaya untuk mendaftarkan produk Anda, komisi untuk setiap penjualan, dan memberlakukan banyak ketentuan lain untuk mendaftar di platform mereka. Oleh karena itu, dalam jangka panjang mungkin lebih baik mengelola situs online Anda sendiri. Ada banyak penyedia yang menawarkan pengiriman pemenuhan untuk parsel tetapi bukan penjualan produk. Mereka akan membantu Anda menyimpan, dan mengirimkan parsel, tetapi Anda akan mengelola penjualan dan pemasaran. Tetapi mereka membebankan biaya penyimpanan dan biaya untuk setiap produk yang terjual.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *